Pengertian Limbah Batubara

Limbah batubara adalah produk sampingan pengolahan batubara, berupa sisa batubara, bersama dengan jejak mineral, kotoran, dan bahan lainnya. Limbah ini berpotensi dapat digunakan untuk berbagai aplikasi, meskipun terdapat masalah lingkungan yang terkait dengan pemulihan dan pemanfaatan limbah batubara. Tergantung pada daerahnya, berbagai istilah digunakan untuk merujuk pada produk limbah batubara, termasuk diantaranya gob dan culm. Limbah ini biasanya dikumpulkan dalam tumpukan besar di dekat fasilitas pengolahan batubara.

Salah satu potensi penggunaan limbah batubara adalah sebagai bahan bakar. Limbah ini dapat dibakar langsung atau dibersihkan dan kemudian dibakar untuk menghasilkan listrik. Banyak pembangkit listrik yang telah dilengkapi dengan fasilitas penanganan limbah batubara, meskipun kurang efisien dibandingakan batubara asli. Pengolahan juga dapat dilakukan dengan mengekstrak logam pada batubara untuk keperluan industri. Di beberapa daerah, tumpukan limbah batubara telah menjadi situs rekreasi dan telah direklamasi dengan penanaman vegetasi.

Salah satu masalah lingkungan utama adalah kehadiran sejumlah kontaminan di batubara. Kontaminan ini dapat berupa logam berat. Tumpukan limbah yang tidak terkontrol mungkin bocor ke lingkungan sekitarnya, melepas merkuri dan bahan lainnya ke dalam tanah, udara, dan air. Ketika limbah batubara dibakar, bahan ini dapat dilepaskan ke lingkungan melalui saluran ventilasi dan menghasilkan sejumlah besar abu batubara yang berpotensi beracun. Abu batubara ini harus dihilangkan dengan berbagai jalan dan sulit untuk disingkirkan karena kontaminan yang dikandungnya.

Di daerah-daerah di dunia, di mana tambang batubara telah dipraktekkan selama beberapa generasi, dapat disaksikan tumpukan limbah batubara yang ditinggalkan. Banyak negara sekarang ini melarang praktek meninggalkan limbah pertambangan dan perusahaan harus mengambil langkah-langkah untuk membuang atau mengontrol limbah batubara jika mereka berencana untuk menutup tambang. Pihak perusahaan juga bertanggung jawab atas pencemaran yang terkait dengan batubara. Rencana rehabilitasi lingkungan dapat diberikan kepada masyarakat dengan tujuan mendapatkan persetujuan atas metode tertentu yang berhubungan dengan batubara.

Ada beberapa kontroversi mengenai bagaimana menangani limbah tambang batubara di beberapa komunitas. Sebagian anggota masyarakat mendukung agar tumpukan lembah tetap di tempat meskipun ada kemungkinan kebocoran, sementara yang lain ingin mengangkutnya ke tempat lain, dan hal ini menimbulkan kekhawatiran tentang terjadinya pemindahan polusi ke daerah lain.

Selain limbah, banyak perusahaan yang juga harus berurusan dengan tailing, bahan buangan dari batubara ketika sedang diproses. Tailing tidak memiliki kegunaan dan seringkali sangat beracun.
thumbnail

Artikel Terkait Tentang Batubara :





 
Copyright © 2013. - www.JualBatubara.com
Informasi Batubara Indonesia